PREMIUM KONTEN

Dukung Kelancaran Pedagang Tradisional – GudangAda Hadirkan Solusi Digital bagi Pedagang Grosir dan Eceran FMCG 

MAJALAH EKSEKUTIF - terbit sejak 1979 -

 

Pandemi Covid-19  berdampak pada semua aspek kehidupan termasuk  sektor perdagangan. Pedagang Grosir dan Eceran FMCG (Fast Moving Consumer Goods) menjadi salah satu pelaku bisnis yang terkena dampak karena adanya pembatasan fisik yang menimbulkan kendala terhadap rantai suplai produk-produk FMCG.

Dampak tersebut  perlu diatasi karena produk-produk FMCG termasuk di dalamnya kebutuhan bahan pokok tetap sangat dibutuhkan oleh masyarakat untuk pemenuhan kebutuhan sehari-hari.

Oleh karena itulah  GudangAda, sebagai perusahaan startup yang bergerak di bidang aplikasi jual beli online pedagang grosir dan eceran FMCG B2B Indonesia menghadirkan solusi bagi para pedagang tradisional FMCG di era digital saat ini.

GudangAda menghadirkan solusi dengan menyediakan aplikasi yang bisa didownload. Aplikasi GudangAda menyediakan fitur jual beli produk-produk FMCG secara mudah. Selain itu juga ada juga fitur atau opsi GudangAda Logistik untuk mempermudah pengiriman barang.

Menurut Imelda Scherers, Sr. VP Marketing & Commercial of GudangAda, pihaknya menyadari kendala teknologi yang masih  banyak dihadapi oleh para pedagang tradisional.

“GudangAda sangat menyadari kendala yang dihadapi oleh para pedagang tradisional dalam digitalisasi bisnis ini. “ Olaeh karenanya, GudangAda juga menghadirkan solusi dengan pendekatan yang berbeda,” ujar Imelda saat paparannya dalam acara Virtual Media Gathering , Rabu ( 12/08/2020).

“Sebagai aplikasi berbasis digital, GudangAda tetap mengombinasikan penggunaan human touch dalam melakukan edukasi dan pendampingan di masa awal pengenalan agar pedagang tradisional FMCG dapat terbantu dalam mengadopsi digitalisasi,” jelas Imelda.

“Untuk menjalankan fungsi tersebut, kami memiliki lebih dari 600 orang di tim Business Development kami yang tersebar di 500 kota lebih di Indonesia yang siap mengedukasi para pedagang,” ungkap Imelda menegaskan.

Sementara itu, Stevensang, Founder of GudangAda, mengungkapkan bahwa di masa pandemi ini, GudangAda juga hadir sebagai solusi atas kendala rantai pasok FMCG akibat  adanya  berbagai aturan dan ketentuan protokol kesehatan yang harus dipatuhi  di masa pandemi Covid-19  ini.

“Solusi GudangAda dapat  membantu menjaga ketersediaan produk FMCG untuk pemenuhan produk kebutuhan masyarakat sehari-hari,” ujar Stevensang.

Hal itu menurut  Stevensang, akan membantu para pedagang terdampak agar suplai barang  tetap terjaga selama pandemi ini.

Lebih lanjut StevenSang, menjelaskan bahwa  tujuan didirikannya GudangAda yaitu untuk menyediakan sebuah platform dengan berbagai fitur yang dapat mendukung para pedagang tradisional FMCG untuk dapat bersaing di era digitalisasi.

“Kami memiliki visi dan misi mendukung dan memberdayakan para pedagang tradisional FMCG agar dapat bertahan dan bahkan berkembang di masa pandemi ini dengan menyediakan solusi bisnis berbasis teknologi dengan prinsip Faster, Cheaper, Smarter, Bigger,” tambah Stevensang.

Senada dengan Stevensang, Researcher at Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Ahmad Heri Firdaus ÿang hadir pada kesempatan tersebut mengungkapkan, “Sebaiknya para pedagang tradisional ini tetap mengambil peluang-peluang di tengah pandemi agar tetap eksis dan tidak terkena dampak lebih lanjut dari pandemi”.

“Di era digital, kegiatan transaksi online menjadi hal yang tidak dapat dihindari. Cepat atau lambat digitalisasi bisnis ini pasti akan terjadi dan akan dilakukan. Maka, peran B2B e-commerce maupun marketplace menjadi penting dalam membantu para pedagang tradisional untuk dapat memanfaatkan teknologi, dimana hal ini sejalan dengan himbauan pemerintah untuk melakukan konversi ke digital di masa pandemi untuk mengatasi masalah pada rantai suplai,” ujar Heri.

”Digitalisasi mampu mengatasi hambatan pada sisi supply chain sehingga kendala pelaku usaha ritel konvensional dapat lebih  mudah teratasi,” tegasnya.

Saat ini GudangAda telah memiliki lebih dari 150.000 pedagang grosir dan eceran yang tersebar di seluruh Indonesia. Menurut Stevensang, pertumbuhan bisnisnya cukup bagus, angkanya bisa mencapai 2 digit.  “ Pertumbuhannya cukup bagus berkisar antara 10 – 20 % ,” ujar nya.

Kedepannya menurut Stevensang,  GudangAda akan terus mendukung dan mengembangkan berbagai kemudahan dan layanan bagi para pedagang FMCG, agar lebih maju dan berkembang.

Saat Pandemi ini GudangAda telah memberikan bantuan kepada para pedangan tradisional dengan memberikan 100.000- an masker  kepada para mitranya.

 

 

 

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.