Red Hat Perkenalkan Ansible Lightspeed untuk Otomatisasi IT Berbasis AI

Futuristic AI technology microchip advanced innovation digital remix

 

Ansible Lightspeed menanamkan domain-specific AI dari IBM Watson Code Assistant supaya Ansible lebih bisa diakses di seluruh organisasi, membantu menghilangkan kesenjangan keterampilan otomatisasi

Red Hat, Inc., penyedia solusi open source terdepan di dunia, baru -baru ini mengumumkan Ansible Lightspeed with IBM Watson Code Assistant, layanan generative AI terbaru untuk otomatisasi Ansible. Layanan ini didesain untuk membantu mendorong pengadopsian otomatisasi yang konsisten dan akurat dalam organisasi, sehingga memudahkan pengguna baru untuk mengotomatisasi tugas, sekaligus menghilangkan beban pembuatan tugas level rendah dari automator berpengalaman.

Di masa berkembangnya dinamika industri dan ketidakpastian ekonomi, bisnis mempunyai tugas untuk do more with less (lebih produktif dengan biaya dan sumber daya yang lebih sedikit). Organisasi membutuhkan berbagai talenta supaya tetap resilien, mendorong inovasi dan menyadari nilai penuh dari hybrid cloud dan investasi otomatisasi, akan tetapi kurangnya keterampilan IT penting bisa mengancam hasil akhir yang diinginkan.

Menurut IDC, “90 persen perusahaan global akan mengalami krisis keterampilan IT pada 2025, yang berarti bahwa “Hingga tahun 2026, enterprise yang tidak secara efektif mengatasi kesenjangan talenta dan keterampilan digital dalam organisasi mereka akan membatasi peluang pertumbuhan pendapatan sebesar 20%. Namun, “didorong oleh kekurangan keterampilan, CIO yang berinvestasi dalam platform pengadopsian digital dan automated learning technologies akan melihat peningkatan produktivitas sebesar 40% di tahun 2025, memberikan kecepatan yang lebih tinggi untuk mencapai keahlian yang dibutuhkan.”

Ansible Lightspeed merepresentasikan fase berikutnya dalam inisiatif Project Wisdom, membuatnya bisa diakses pengguna, kontributor, pelanggan, dan ekosistem mitra Red Hat. Menggunakan natural language processing, layanan ini akan berintegrasi dengan Watson Code Assistant, yang diharapkan akan tersedia secara umum nanti di tahun ini, untuk mengakses IBM foundation model dan dengan cepat membangun kode otomatisasi.

Ini adalah nilai yang ingin dibawa oleh Watson Code Assistant (dalam gambaran teknis) kepada enterprise; untuk menjawab kesenjangan keterampilan dan efisiensi yang dibutuhkan untuk mengakselerasi time-to-value untuk otomatisasi.

Didesain dengan memperhatikan kebutuhan para developer dan operator, Ansible Lightspeed mendongkrak produktivitas pengguna Ansible secara signifikan untuk memasukkan English prompt secara langsung, sekaligus memudahkan pengguna dalam menerjemahkan keahlian domain mereka ke kode YAML untuk menciptakan atau menyunting Ansible Playbooks. Untuk membantu melatih model, pengguna juga bisa memberikan masukan.

“Inovasi sudah menjadi dan akan selalu menjadi kisah yang berpusat pada manusia. Ini dimulai dengan ide yang tepat, berkembang dengan tim yang tepat, dan meraih potensi penuhnya dengan tools yang tepat,” ujar Ashesh Badani, senior vice president dan Chief Product Officer, Red Hat, baru-baru ini.

“Inilah yang kami lakukan dengan Ansible Lightspeed: menyediakan teknologi yang kapabel, cerdas dan cukup dipahami oleh para developer dan operator untuk menggunakan otomatisasi dalam cara-cara baru, dan bagi pengguna untuk menggunakan pengetahuan yang mereka sudah miliki sehingga visi mereka menjadi nyata. Ini menghidupkan AI di dalam domain Anda sendiri. Dan yang terpenting, ini langsung memiliki kemampuan, karena pengalaman Anda sendiri yang melatihnya,”  jelas Ashesh Badani

Domain-specific AI menggabungkan kekuatan pengalaman tangan pertama dengan inovasi teknis dan memungkinkan AI disertakan ke dalam teknologi yang domain-specific, seperti otomatisasi, untuk memenuhi tantangan spesifik mereka. Karena dilatih oleh pengguna dengan pemahaman inti dari aplikasi real-world, Ansible Lightspeed akan memberikan rekomendasi yang lebih konsisten, berkualitas lebih tinggi, untuk menghadapi tantangan yang spesifik secara langsung. Ini bisa memberikan real value secara cepat – dalam industri, bahasa dan fungsi pengguna.

“Kecepatan tinggi pengadopsian AI oleh banyak organisasi membutuhkan solusi yang akan memberdayakan pengembang cloud dan tim operasional dengan percaya diri dan fleksibilitas untuk meningkatkan dan mengakselerasi AI di seluruh organisasi IT mereka. IBM Watson Code Assistant, dibangun dengan watsonx, akan memanfaatkan data yang terkurasi dengan cermat di domain Red Hat Ansible untuk membantu pengembang dan tim operasional di semua level keterampilan menulis kode yang tepat secara sintaksis dengan rekomendasi yang dihasilkan AI,” ungkap Kareem Yusuf Ph.D., senior vice president, Product Management and Growth, IBM Software

Red Hat dan IBM berniat untuk menyediakan pengalaman Ansible Lightspeed yang dibangun dengan transparansi, kolaborasi dan pilihan. Pencocokan sumber code yang tepat adalah prioritas utama, dan kontributor upstream content akan memiliki pilihan apakah pekerjaan mereka akan berkontribusi terhadap penyempurnaan model atau tidak.

Pratinjau teknologi Ansible Lightspeed dengan IBM Watson Code Assistant dijadwalkan tersedia pada tahun ini.

 

 

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Pasang Iklan? Chat Sekarang