Red Hat Berkolaborasi dengan Intel untuk Menyediakan Otomatisasi berbasis Open Source Industrial di Area Produksi Manufaktur

 

Red Hat, Inc., penyedia solusi open source terdepan di dunia, telah mengumumkan platform industrial edge terbaru yang didesain bersama dengan Intel, yang akan menghadirkan pendekatan modern untuk membangun dan mengoperasikan kontrol industrial.

Dengan mentransformasi cara manufaktur mengoperasikan, menskalakan, dan menciptakan inovasi dengan teknologi IT standar yang dikirimkan ke area produksi di pabrik dan insight data yang real time, platform ini akan memungkinkan vendor industrial control system (ICS), system integrator (SIs) dan manufaktur untuk mengotomatisasi tugas otomatisasi industrial yang sebelumnya dilakukan secara manual, termasuk: pengembangan sistem, penggelaran dan manajemen, pengurangan risiko keamanan siber, peningkatan pemeliharaan preskriptif dan prediktif untuk agilitas pabrik, menempatkan beban kerja deterministik dan non-deterministik secara bersamaan dan mengurangi waktu penyesuaian.

“Dari mentransformasi infrastruktur IT tradisional hingga membantu kendaraan yang software-defined mengirimkan solusi digital yang skalabel di seluruh edge industrial, Red Hat memiliki bukti sejarah dalam mendorong bukan hanya modernisasi di seluruh industri, namun juga inovasi,” kata Francis Chow, vice president dan general manager, In-Vehicle Operating System and Edge, Red Hat, Rabu ( 27/09/2023).

“Kini Red Hat sudah mengarahkan pandangannya untuk membawa level transformasi yang sama di seluruh manufaktur di seluruh dunia dengan platform edge baru bersama Intel. Kami yakin bahwa dengan membantu menyatukan teknologi IT dan operasional, revolusi industri selanjutnya bisa tiba dengan lebih awal, lebih cepat dan dibangun di tulang punggung software open source,” jelasnya.

Pabrik cerdas, atau pabrik yang software-defined, memainkan peran sangat penting dalam memperkuat kecepatan inovasi manufaktur. Menurut laporan McKinsey, “Manufaktur cerdas berpotensi untuk menciptakan nilai hingga US$3,7 triliun sampai tahun 2025, mendorong pertumbuhan, inovasi dan daya saing di seluruh sektor.“

Dengan mendobrak penghalang antara IT dan OT, manufaktur bisa berkolaborasi dengan fungsi baru dan secara proaktif memperkuat dan mempercepat operasional, dengan fleksibilitas dan kecerdasan yang diskalakan berdasarkan permintaan.

Platform edge industrial dimaksudkan untuk menyediakan solusi holistik yang mencakup mulai dari kontrol area produksi di pabrik secara real time dan kecerdasan buatan/machine learning (AI/ML), hingga pengelolaan IT sepenuhnya – menyediakan pilihan yang lebih luas kepada para pelanggan, untuk gravitasi data atau arsitektur jenis edge-to-cloud dan meningkatkan overall equipment efficiency (OEE).

Untuk terus mendukung upaya ini, Red Hat dan Intel berusaha mengintegrasikan platform berbasis Intel dan Intel Edge Controls for Industrial (Intel ECI) dengan versi terbaru dan mendatang Red Hat Enterprise Linux, mulai dengan kolaborasi di komunitas Linux di hulu seperti Fedora Project dan CentOS Stream. Kolaborasi ini meluas untuk membawa kontrol dan platform ini ke Red Hat Device Edge (akses awal), Red Hat Ansible Automation Platform dan Red Hat OpenShift.

 Dengan kolaborasi ini organisasi bisa mendapatkan manfaat dari:

  • Kemampuan real-timeyang terintegrasi sepenuhnya dari silikon ke software untuk mendukung otomatisasi industrial demi performa yang bisa diprediksi;
  • Manajemen mutakhir dan otomatisasi jaringanuntuk penggelaran dan pengelolaan sistem tanpa pemakaian sumber daya yang berlebihan, menyederhanakan penciptaan dan pengelolaan jaringan industrial menggunakan tools berbasis standar terbuka;
  • Skalabilitas dan fleksibilitas melalui pendekatan platform yang software-definedsehingga memudahkan kontrol yang lebih portable dan skalabel serta memaksimalkan adaptabilitas;
  • Operasional tanpa gangguanyang didukung oleh atribut ketersediaan tinggi dan redudansi bawaan di platform tersebut;
  • Integrasi beban kerja AI yang disederhanakandengan kemampuan untuk membawa beban kerja AI dan menjalankannya di dekat sebuah control workload, membantu menyederhanakan kompleksitas hardware dan memungkinkan AI untuk meningkatkan kualitas produk, waktu aktif sistem, kebutuhan pemeliharaan dengan lebih mudah, dan masih banyak lagi;
  • Meningkatkan postur keamanan siber dengan menghilangkan elemen kesalahan manusia melalui patchingdan update otomatis, sebuah operating system plane yang yang immutable dan sebuah platform yang dibangun di atas komponen yang telah diperkuat dan telah teruji dalam produksi.

Untuk mendukung platform ini, Red Hat – berkolaborasi dengan Intel – akan menyediakan real-time kernel yang memberikan latensi lebih rendah dan mengurangi jitter, membantu aplikasi berjalan berulang dengan keunggulan yang lebih besar. Platform edge industrial terbaru ini akan dibangun dengan standar terbuka dan inovasi yang digerakkan oleh komunitas, didorong oleh ribuan developer di seluruh dunia, membantu menggerakkan integrasi yang lebih sederhana dengan komponen hardware dan software lain.

“Selama bertahun-tahun, Intel dan Red Hat sudah bekerja sama mentransformasi dan mendukung berbagai industri. Membawa keahlian Red Hat dalam pengiriman platform aplikasi cloud-to-edge dan kekuatan Intel dalam platform komputasi edge to cloud, termasuk hardware dan software industrial, akan memberikan kemampuan software-defined dan transformasi untuk memenuhi persyaratan manufaktur saat ini yaitu resilien, fleksibel dan andal,” ujar Christine Boles, vice president network and edge group, dan general manager federal and industrial solutions, Intel Corporation

Selain itu, transparansi kode inti dan peta jalan yang jelas, serta siklus rilis akan memberikan kepastian mengenai perilisan baru dan fitur-fitur yang menyertainya. Dukungan developer enterprise terdepan di industri dari Red Hat akan membantu tim IT dengan serangkaian toolchain pengembang terbaik di kelasnya, membawa konsistensi dalam pemanfaatan yang lebih besar, terlepas dari model pemanfaatan atau integrator, lebih jauh lagi menghilangkan keragu-raguan dan choice paralysis seputar tooling pengembang modern.

Aksi pabrik yang software-defined 

Inovasi manufaktur telah dihalangi oleh batasan-batasan dari kontrol industrial yang lama dan struktur organisasi yang mengalami silo selama berpuluh-puluh tahun. Dengan platform baru ini, organisasi akan mendapatkan keuntungan dari platform edge terbuka yang memungkinkan pengintegrasian komponen-komponen dalam solusi otomatisasi industrial yang mudah digunakan dan unggul. Pemimpin industri seperti ABBSchneider Electric dan Codesys sudah berhasil mengimplementasikan platform edge industrial terbaru untuk membangun kontrol industrial modern.

 

 

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.