SpaceDC  Luncurkan  JAK 2  –  Data Center Premium Tier III di Indonesia

 

 

SpaceDC  hari ini mengumumkan peluncuran JAK2 –  sebuah data center premium untuk pasar Asia Tenggara. Data Center ini berbasis di Jakarta, dibangun bekerjasama dengan GIC, sebuah badan pendanaan investasi global di Singapura.

JAK2 menjadi Data Center 1,45MW Tier III yang  berfungsi sebagai pintu gerbang untuk Indonesia dan Asia Tenggara.  Data Center ini memungkinkan perusahaan lokal dan global terkoneksi lebih baik ke 276,7 juta penduduk Indonesia, serta akan bertindak sebagai pintu gerbang untuk pasar Asia Tenggara yang lebih besar.

JAK2 telah dibangun dengan standar global tertinggi dan tersertifikasi sebagai fasilitas Tier III oleh Uptime Institute – sebuah otoritas data center global. Berdasarkan perspektif kinerja dan keandalan, dengan memiliki jaminan ketersediaan 99,982% dan didukung oleh generator dan transformator daya listrik di tempat, dengan sistem cadangan daya N + 1. Fasilitas ini juga menampilkan keamanan kelas dunia, termasuk tim keamanan khusus di lokasi, kontrol akses kunci kartu, dan prosedur-prosedur biometrik.

Untuk memenuhi pertumbuhan ekonomi digital yang pesat di Indonesia dan kawasan Asia, fasilitas ini juga menghadirkan fitur dedicated staging dan storage rooms, serta ruang kantor dan ruang pertemuan, untuk perusahaan yang ingin meningkatkan operasional TI mereka dengan cepat. Untuk perusahaan yang ingin mengatur dan mengelola operasional mereka dari jarak jauh, JAK2 juga akan memiliki layanan “Smart Hands”, dengan tenaga ahli di lokasi yang siap sedia 24/7 untuk memberikan dukungan kepada pelanggan, termasuk mengelola pengiriman dan instalasi, melakukan kepatuhan, memperbarui perangkat lunak dan audit peralatan.

Berkaitan dengan efisiensi dan keberlanjutan, fasilitas ini dibangun dengan fitur-fitur smart green, termasuk generator ramah lingkungan sebagai sumber daya mandiri utama, dan menggunakan teknologi thermal wall di mana memungkinkan pendinginan yang lebih baik. Fitur-fitur ini  memungkinkan pemimpin industri untuk penggunaan Power Usage Effectiveness (PUE) 1.3, untuk dapat memastikan bahwa data penting bisnis selalu aman dan dapat diakses.

“Karena Indonesia memiliki populasi dan ekonomi digital terbesar di kawasan Asia Tenggara, masuk akal untuk membuka fasilitas pertama kami di pasar ini. Dengan konektivitas yang disediakan oleh fasilitas ini, perusahaan lokal dan global sekarang memiliki akses ke fasilitas data center kelas dunia untuk terhubung ke kawasan Asia Tenggara – kawasan yang memiliki ekonomi internet bernilai lebih dari USD 100 miliar, dan diperkirakan akan membengkak menjadi USD 300 miliar pada tahun 2025,” kata Darren Hawkins, CEO SpaceDC, Rabu ( 4/11/2020).

Sementara itu menurut Carolyn Harrington dalam paparannya secara virtual  dalam acara Peluncuran JAK 2 mengungkapkan bahwa   adanya  Space DC ( JAK2 ) diharapkan  dapat memberikan solusi bagi pelaku usaha dibidanga TI  dan bidang usaha lainnya  sehingga dapat memberikan pengaruh dan  peningkatan  ekonomi  secara signifikan .

Pada kesempatan yang sama  Elisabeth Simatupang mengungkapkan bahwa data-data penting pelaku usaha di Indonesia sebaiknya  disimpan di dalam negeri. Space DC tidak hanya memberikan  solusi dan layanan yang  smart, namun juga menjamin keamanan data-data tersebut.

JAK2 akan menjadi data center pertama SpaceDC, yang terdiri dari para profesional data center berpengalaman, secara kolektif memiliki lebih dari 60 tahun pengalaman dalam industri ini. Selain peluncuran JAK2, SpaceDC hari ini juga telah memulai konstruksi untuk JAK1, fasilitas Tier III 24MW mendatang yang akan menampilkan kampus data center yang lebih besar dengan kemampuan kinerja yang lebih tinggi bagi pelanggan yang ingin mengembangkan infrastruktur TI mereka. JAK1 akan diluncurkan pada tahun 2021.

 

 

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Pasang Iklan? Chat Sekarang