Soroti Bisnis di Tahun 2022, Intel Paparkan Strategi Pertumbuhan Jangka Panjang di Acara Investor Meeting 

EKSEKUTIF.com — Intel hari ini menyelenggarakan Investor Meeting 2022 dan menguraikan elemen-elemen kunci dari strategi dan perjalanan perusahaan menuju pertumbuhan jangka panjang di tengah tingginya permintaan semikonduktor yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Acara tersebut  mencakup serangkaian pengumuman baik di tingkat korporat maupun unit bisnis individual, termasuk strategi Smart Capital perusahaan secara lebih rinci, roadmap produk di seluruh segmen reporting yang baru, dan pencapaian penting yang telah dieksekusi.

Intel merinci rencana untuk memimpin pasar tradisional, mendisrupsi pasar negara berkembang yang sedang tumbuh tinggi.

“Penyebaran teknologi yang terus telah berlanjut mendorong permintaan semikonduktor yang berkelanjutan dalam jangka panjang, sehingga menciptakan peluang pasar senilai US$1 triliun pada 2030,” kata Pat Gelsinger, CEO Intel, Senin ( 21/02/2022).

“Dengan mempertimbangkan peluang itu, hari ini kami menguraikan strategi dan roadmap kami untuk mempercepat pertumbuhan pendapatan sebesar 10%-12% YoY pada 2026 .”

“Dengan menggandakan inovasi, mendorong kolaborasi yang lebih erat dengan para pelanggan dan mitra kami.”

“Dan memanfaatkan kekuatan inti kami untuk menumbuhkan pasar-pasar tradisional dan mendisrupsi pasar-pasar baru.

“Target kami sangat ambisius, tetapi saya yakin kami memiliki strategi yang tepat dan tim yang tepat untuk mencapainya dan memberikan nilai jangka panjang bagi para pemegang saham kami,” jelas Pat Gelsinger.

Perkiraaan Sepanjang 2022

Pada acara hari ini, Intel menyampaikan perkiraan untuk tahun 2022. Pada tahun ini, Intel memperkirakan pendapatan sebesar US$76 miliar; marjin kotor non-GAAP sebesar 52%; penghasilan per saham non-GAAP sebesar US$3,50; dan belanja modal bersih sekitar US$27 miliar.

Free cash flow yang telah disesuaikan diharapkan menjadi negatif US$1 miliar hingga US$2 miliar karena Intel telah meningkatkan investasinya untuk mempercepat pertumbuhan jangka panjang.

Panduan perusahaan mencakup perkiraan GAAP dan non-GAAP. Rekonsiliasi penuh antara perhitungan GAAP dan non-GAAP ini tercantum di bawah ini.

Sepanjang 2022GAAPNon-GAAP
PendapatanUS$76,0 miliarUS$76,0 miliar^
Marjin kotor49,6%52%
Penghasilan per sahamUS$3,55US$3,50
Belanja modal Netto 1US$27,0 miliarUS$27,0 miliar^
Adjusted free cash flowN/A(US$1-2 miliar)

 

Pertumbuhan Profit Jangka Panjang

Dalam jangka panjang, Intel memperkirakan pertumbuhan pendapat year-over-year bergerak ke mid- to high-single digit pada tahun 2023 dan 2024, dengan pertumbuhan year-over-year yang meningkat menjadi 10%-12% pada tahun 2026.

“Kami berharap dapat mencapai target pertumbuhan yang dicanangkan hari ini dengan cara kembali berfokus pada pasar yang besar dan berkembang, investasi di roadmap teknologi kami, dan pendekatan fiskal yang disiplin,” kata David Zinsner, chief financial officer Intel.

“Pada saat yang sama, kami akan menggabungkan disiplin keuangan dengan fokus pada pertumbuhan pendapatan yang lebih stabil, ekspansi gross margin, dan cash flow yang kuat.

Pendekatan ini memberi kami kepercayaan diri pada kemampuan kami dalam menjalankan rencana dan memberikan return yang menarik bagi para pemegang saham,” tambah David.

Ketika investasi Intel mulai menghasilkan pertumbuhan yang lebih cepat, marjin kotor diperkirakan akan meningkat dari kisaran 51%-53% selama tiga tahun ke depan menjadi 54%-58% pada tahun 2025 dan 2026.

Selain pertumbuhan pendapatan yang lebih cepat, perusahaan melihat beberapa peluang untuk memperluas marjin kotor pada tahun 2025.

Ini termasuk mengeksekusi investasi perusahaan untuk menghasilkan lima node dalam empat tahun untuk mendapatkan kembali kepemimpinan teknologi.

Juga penjualan yang lebih baik pada produk kami yang saat ini memimpin pasar dan meningkatkan bisnis yang sedang berkembang untuk tumbuh lebih tinggi lagi.

Intel juga bermaksud untuk mempertahankan cost discipline yang kuat untuk mengidentifikasi efisiensi biaya yang lebih lanjut guna mendorong ekspansi marjin kotor dan menghadirkan produk unggulan dengan biaya terbaik di kelasnya.

Investment Phase Model 2023-2024Non-GAAP
Pertumbuhan Pendapatan YoYMid-to-High single digits^
Marjin Kotor51-53%
Biaya Operasional228-30%
Intensitas Modal Netto 3~35%
Aliran kas bebas yang disesuaikan2~netral

 

Model Jangka-Panjang 2025-2026Non-GAAP
Pertumbuhan Pendapatan YoY10-12%^
Marjin Kotor54-58%
Biaya Operasional225-27%
Intensitas modal netto 3~25%
Aliran kas bebas yang disesuaikan2~20%

Strategi Smart Capital Intel

Dasar dari rencana pertumbuhan jangka panjang Intel adalah strategi Smart Capital, yang bertujuan untuk membantu mendanai pertumbuhan sekaligus menciptakan fleksibilitas dan memberikan return investasi yang lebih tinggi.

Di bawah strategi Smart Capital, Intel bermaksud menggunakan pendekatan disiplin dalam investasi dan memanfaatkan berbagai insentif pemerintah, partisipasi pelanggan, dan kemitraan kreatif lainnya sebagai penyeimbang belanja modal.

Hal ini akan memungkinkan perusahaan untuk menyesuaikan diri dengan cepat terhadap peluang-peluang yang ada di pasar dan memperoleh pangsa sambil mengelola struktur marjin dan belanja modalnya. Elemen kunci dari Smart Capital meliputi:

  • Smart Capacity Investments: Intel secara agresif membangun “shells”, yang merupakan porsi yang lebih kecil dari keseluruhan biaya dari sebuah fab tetapi memiliki lead time terlama. Dengan shell space yang tersedia perusahaan akan memiliki fleksibilitas dalam hal bagaimana dan kapan perusahaan akan menghadirkan kapasitas tambahan secara online berdasarkan pemicu yang besar seperti kesiapan produk, kondisi pasar, dan komitmen pelanggan.
  • Government Incentives: Intel melanjutkan kemitraannya dengan pemerintah di AS dan Eropa untuk meningkatkan insentif bagi kapasitas manufaktur semikonduktor secara domestik, karena Intel membangun fab yang canggih untuk mengamankan pasokan domestik dan memberikan peluang untuk mendorong pertumbuhan ekonomi di komunitas lokal.
  • Customer Commitments: Intel Foundry Services bekerja sama dengan pelanggan yang potensial, dan beberapa telah menunjukkan kesediaan untuk melakukan pembayaran di muka untuk mengamankan kapasitas mereka. Ini memberi Intel keuntungan dari committed volumede-risking investment, sambil menyediakan koridor kapasitas untuk pelanggan foundry kami.
  • Infrastructure Agreements: Intel juga menjajaki cara-cara inovatif untuk mengoptimalkan investasinya dalam proyek-proyek baru yang luar biasa. Hari ini Intel mengumumkan nota kesepahaman (MOU) dengan Brookfield Asset Management (Brookfield), salah satu investor global terbesar dalam real asset, di mana Intel dan Brookfield akan mengeksplorasi berbagai opsi pembiayaan proyek untuk membantu mendanai sejumlah lokasi manufaktur Intel yang baru dan peluang energi terbarukan yang terkait. Ini akan meningkatkan fleksibilitas modal Intel dan membantu mempercepat pembangunan manufaktur Intel.

Ini adalah model kreatif perdana di industri yang akan memungkinkan Intel sepenuhnya memanfaatkan lembaga keuangan terkemuka untuk meningkatkan kapasitasnya dengan cara yang capital-efficient. Perjanjian tersebut juga menunjukkan bagaimana insentif pemerintah dapat membantu meningkatkan modal swasta untuk ekspansi manufaktur semikonduktor.

  • External Foundries: Terakhir, Intel bermaksud mengefektifkan penggunaan foundry eksternal, memanfaatkan beberapa kapabilitas unik mereka untuk membantu menghadirkan produk unggulan.

Bersama-sama, Smart Capital Intel akan memberikan fleksibilitas, mengurangi kebutuhan gross capital secara keseluruhan, dan bertindak sebagai penarik gross margin.

Rencana untuk Memimpin di Pasar Tradisional dan Mendisrupsi Pasar Negara Berkembang yang Sedang Tumbuh Tinggi

Intel hari ini menyampaikan update yang substansial pada enam unit bisnis yang berbeda namun saling melengkapi, yang memungkinkan perusahaan meraih pertumbuhan di pasar tradisional yang besar dan pasar negara berkembang dengan pertumbuhan tinggi.

Ini termasuk pertumbuhan yang direncanakan di pasar client, pusat data, jaringan, dan edge berdasarkan roadmap yang semakin kompetitif, dan kemampuan untuk mendisrupsi pasar negara berkembang yang penting dengan investasi terfokus pada komputasi yang diakselerasi dan grafis, foundry, mobilitas, dan otomotif.

Di pasar mobil, Intel tetap berencana menghadirkan Mobileye di AS pada pertengahan 2022 melalui penawaran saham perdana, di mana Intel akan tetap menjadi pemilik mayoritas Mobileye.

Struktur ini memberikan Intel beberapa mesin pertumbuhan dan fleksibilitas yang inheren dalam cara berinvestasi. Segmen reporting yang baru di Intel, yang akan disajikan mulai dari paparan hasil kuartal pertama tahun 2022, juga akan memberikan transparansi yang lebih besar kepada pemegang saham, memberi mereka visibilitas langsung ke kemajuan perusahaan di setiap area.

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Pasang Iklan? Chat Sekarang