Perluas Platform Linux Enterprise  – Red Hat Luncurkan Platform Enterprise Linux Versi Terbaru

  • Bagikan

 

 

Red Hat, Inc., penyedia solusi open source terkemuka di dunia, kini telah memperkenalkan kemampuan dan peningkatan baru pada platform Linux enterprise  dengan menghadirkan Red Hat Enterprise Linux 8.4, sehingga akan  memperluas Red Hat Enterprise Linux sebagai fondasi yang powerful untuk open hybrid cloud, dari datacenter hingga edge.

Red Hat Enterprise Linux 8.4 membangun fondasi dari inisiatif Red Hat Edge dengan container image yang ringan, implementasi pengelolaan edge yang lebih canggih, dan update container secara otomatis.

Red Hat Enterprise Linux 8.4, yang tersedia pada minggu-minggu mendatang ini, akan menyempurnakan peran platform itu sebagai production operating system yang ringan untuk implementasi edge, menambahkan kontainer Linux yang baru, implementasi dan pengelolaan yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan edge computing.

Menurut laporan “The State of Enterprise Open Source” dari Red Hat, sebanyak 72% pemimpin IT mengharapkan open source dapat mendorong pengadopsian edge computing dalam dua tahun ke depan. “2021 State of the Edge” dari Linux Foundation memprediksi bahwa pada 2025, Internet-of-Things (IoT) atau perangkat terkait edge akan menghasilkan data sebesar setidaknya 90 zettabytes.

Bagi Red Hat, hal itu mengindikasikan bahwa edge computing sebagai footprint dari open hybrid cloud akan semakin dianggap penting pada tahun-tahun mendatang. Oleh karena itu, panting bagi para CIO dan pemimpin IT untuk melakukan persiapan-persiapan edge computing.

Menurut Stefanie Chiras, senior vice president dan general manager, Red Hat Enterprise Linux Business Unit, Red Hat , Open hybrid cloud tidak terbatas pada datacenter enterprise yang terbatas atau lingkungan public cloud; tapi juga mencakup remote server, mesin canggih, dan perangkat lain yang berada di tempat yang jauh namun terhubung ke jaringan enterprise.

“Kondisi yang terpisah-pisah pada footprint ini berarti bahwa konsistensi menjadi sangat krusial untuk mencapai keberhasilan – Red Hat Enterprise Linux, sebagai tulang punggung bagi inisiatif Red Hat Edge, menyediakan platform yang konsisten, edge-native, dan pintar untuk memenuhi permintaan yang dinamis pada hybrid cloud, dari bare-metal servers hingga cloud dan edge,” ungkap Stefanie Chiras, dalam keteranganya, Senin ( 03/05/2021 ).

Red Hat Enterprise Linux menjadi fondasi produksi bagi industri-industri yang berada dalam daftar Fortune 500 di seluruh dunia, dari institusi keuangan global dan sistem kesehatan hingga ke perusahaan-perusahaan manufaktur terkemuka dan lembaga-lembaga pemerintahan.

Platform ini menggabungkan konsistensi dan kontrol yang lebih besar terhadap lingkungan hybrid cloud dengan kemampuan untuk mengadopsi open innovation secara bertahap atau sekaligus, sehingga keamanan dan keandalan implementasinya semakin dipercaya. Dengan hadirnya kemampuan tambahan dalam Red Hat Enterprise Linux 8.4, Red Hat memperluas fungsionalitas ini ke implementasi edge.

 

Memperkenalkan Red Hat Edge

Red Hat Enterprise Linux adalah fondasi bagi inisiatif Red Hat Edge, yang bertujuan memperluas kapabilitas portofolio open hybrid cloud Red Hat ke edge, dari telekomunikasi dan transportasi ke mobil smart dan perangkat enterprise. Luasnya teknologi open Red Hat telah menciptakan berbagai teknologi yang edge-ready, mencakup Red Hat Enterprise Linux serta:

  • Red Hat OpenShiftyang meliputi dukungan pada 3-node clusters dan node untuk pekerja remote, sehingga memudahkan implementasi platform Kubernetes enterprise terbaik di industri itu di lokasi yang terbatas ruang dan sumber dayanya.
  • Red Hat Advanced Cluster Management for Kubernetesyang menyajikan kemampuan pengelolaan Kubernetes yang powerful dan fleksibel di seluruh open hybrid cloud dan memperluas kontrol IT yang tersentralisasi dari datacenter ke network edge.
  • Red Hat Ansible Automation Platformuntuk membantu mengautomasi alur kerja yang menyokong software stack di perangkat edge.
  • Red Hat Integrationuntuk menghubungkan aplikasi dan data di seluruh edge dan open hybrid cloud.
  • Red Hat Data Servicesuntuk menyimpan, menganalisa, dan mendistribusikan data di seluruh edge dan datacenter.

 

Kontainer Enterprise Linux, Ditingkatkan untuk Edge

Implementasi Edge seringkali amat tergantung pada kontainer Linux agar lebih mudah untuk merancang, memasang, dan menyokong beban kerja di seluruh lokasi yang terpisah-pisah. Red Hat Enterprise Linux 8.4 membantu mempertahankan standarisasi dan control di seluruh image, dimulai dengan melakukan update pada Podman, engine kontainer berbasis open-standard dari Red Hat Enterprise Linux.

Podman memungkinkan pengelolaan kontainer di seluruh open hybrid cloud dari satu titik pusat, baik yang berjalan di datacenter atau di lokasi edge yang jauh, dan memberikan kemampuan untuk melakukan update kontainer secara otomatis, sehingga lebih mudah untuk menjaga stabilitas dan keamanan beban kerja dalam kontainer di edge.

Red Hat Enterprise Linux 8.4 menambahkan fungsi baru pada Image Builder, sebuah tool yang menciptakan image sistem operasi yang customized, mudah diinstal untuk berbagai penggunaan. Untuk berbagai beban kerja edge computing, Image Builder kini mendukung pembuatan media instalasi yang disesuaikan untuk bare metal, yang membantu tim TI mempertahankan fondasi yang sama bahkan di lingkungan edge yang tidak terhubung.

Red Hat Universal Base Image (UBI), konten userspace pada Red Hat Enterprise Linux yang bisa dijalankan di dalam kontainer, juga mendapat peningkatan di dalam rilis terbaru ini. UBI memungkinkan kontainer mempertahankan karakteristik level produksi yang sama dari Red Hat Enterprise Linux, seperti peningkatan keamanan dan efisiensi, di level aplikasi.

Bagi edge computing, UBI kini tersedia di sebuah lightweight (microimage, sehingga sangat ideal untuk merancang aplikasi cloud-native yang dapat didistribusikan ulang dan distandarisasi pada fondasi Linux tingkat enterprise tanpa overhead pada pemasangan kernel secara keseluruhan.

Red Hat Enterprise Linux di Seluruh Open Hybrid Cloud

Red Hat Enterprise Linux 8.4 lebih dari sebuah fondasi bagi edge. Versi terbaru dari platform Linux terkemuka di dunia itu sekarang memiliki tambahan kemampuan baru supaya lebih mumpuni dalam membantu perusahaan-perusahaan merancang, menerapkan, dan mempertahankan strategi hybrid cloud, dari datacenter ke cloud. Fitur-fitur kunci yang ditambahkan meliputi:

  • Lebih fleksibel untuk aplikasi berbasis clouddengan langganan implementasi dan pelaporan yang lebih holistik melalui Red Hat Insights Subscriptions dan dukungan Red Hat Cloud Access yang semakin luas.
  • Sistem konfigurasi dan pengelolaan yang lebih simpel dan otomatismelalui update pada Tracer utility dan Red Hat Enterprise Linux Web Console, menyajikan panduan untuk system patching dan update yang lebih cerdas sehingga dapat mengidentifikasi downtime akibat terjadinya service restart atau reboot pada sistem.
  • Memperluas kemampuan keamanan yang didesain untuk membantu memenuhi berbagai kebutuhan organisasi IT di tingkat hybrid cloud, dengan Red Hat Enterprise Linux System Role for Crypto Policies dan Network-Bound Disk Encryption (NBDE) yang dihadirkan sebagai sebuah kontainer di seluruh lingkungan yang terdistribusi.

Red Hat Enterprise Linux 8.4 juga mendapat manfaat dari tambahan baru yang powerful pada Red Hat Insights, yakni penawaran pengelolaan yang proaktif dari Red Hat, untuk membantu meningkatkan keamanan IT, analisis sistem, dan pengelolaan sistem Red Hat Enterprise Linux. Red Hat Insights tersedia secara default pada semua langganan Red Hat Enterprise Linux, Red Hat OpenShift dan Red Hat Ansible Automation Platform yang masih aktif.

 

 

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *