Damus Berbasis Nostr Versus Farcaster, Mana Yang Lebih Mudah?

EKSEKUTIF.com-Belum lama ini, sebuah aplikasi berdasarkan protokol media sosial Nostr yang terdesentralisasi- Damus, telah terdaftar di App Store. Bahkan, Damus kini telah menjadi salah satu dari 10 aplikasi teratas dalam kategori sosial di App Store berdasarkan unduhan, dan banyak investor, termasuk selebritas dengan pengaruh global, membagikan kunci publik Nostr mereka di media sosial.

Meskipun booming di media sosial, beberapa investor mungkin tidak terbiasa dengan Nostr. Berikut mari kita mulai dengan pengenalan sederhana tentang Nostr.

Nostr merupakan singkata dari Notes and Other Stuff Transmitted by Relays, dan ini bukanlah blockchain, melainkan sebuah protokol yang sangat sederhana untuk membantu pengguna mengirimkan konten melalui relai. “Dengan protokol, pengguna dapat mengenkripsi konten yang akan dikirim menggunakan kriptografi asimetris dan hanya mereka yang memiliki kunci publik dan privat yang sesuai yang akan memiliki akses ke informasi tersebut,” ujar Pendiri dan CEO dari crypto exchange CoinEx, Haipo Yang dalam keterangan yang dirilis kepada pers, baru-baru ini.

Lebih lanjut dikatakan, pada aplikasi Damus, saat pengguna mengirim postingan, konten akan dikirim ke beberapa relai, dan pengikut akan mendapatkan konten yang dipublikasikan dari relai tersebut. “Dengan Nostr, pengguna tidak perlu lagi khawatir akan ditangguhkan atau mengirim kata-kata terlarang, seperti yang terjadi pada platform SNS terpusat,” tambah Haipo Yang.

Secara khusus, Damus hanya memungkinkan pengguna untuk menggunakan Bitcoin untuk pemberian tip melalui 13 Lightning Networks, termasuk Strike, Cash App, Muun, Blue Wallet dan Wallet of Satoshi. “Saat ini, beberapa dari Anda mungkin telah memperhatikan bahwa Damus menuju ke arah yang sama dengan Twitter setelah platform SNS diakuisisi oleh Elon Musk. Selain itu, Jack Dorsey juga menyumbangkan 14 bitcoin ke protokol Nostr, tetapi menurut saya mungkin lebih tepat untuk membandingkan Damus dengan WeChat, daripada Twitter,” ujarnya.

Melihat kembali sejarah kripto, aplikasi serupa seperti Lens dan Farcaster diperkenalkan jauh sebelum Damus. Jelasnya, Lens lebih fokus pada pengguna kripto. Proyek sekarang tidak tersedia untuk pendaftaran, dan kami hanya dapat menggunakan aplikasi dengan membeli beberapa karakter NFT. “Farcaster lebih akrab bagi sebagian besar pengguna dan sekarang menjadi aplikasi kripto SNS nomor satu dan hanya mereka yang memiliki kode undangan dari pendiri yang dapat mengakses aplikasi tersebut,” terangnya.

Lanjut dikatakan mengenai berapa lama ledakan Damus akan bertahan. Diprediksi itu akan segera mereda jika aplikasi gagal memberikan keuntungan besar, tetapi ini memang awal yang baik untuk seluruh pasar kripto. (ACH)

 

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Pasang Iklan? Chat Sekarang