IT

Peluang Bisnis Digital Baru di Dunia yang Terbentuk oleh COVID-19

MAJALAH EKSEKUTIF - terbit sejak 1979 -

 

Pandemi global yang sedang berlangsung telah menunjukkan bagaimana pentingnya transformasi digital dalam bisnis.

Tidak hanya bergerak menuju model digital membantu perusahaan menghadapi badai perubahan yang bergejolak dikarenakan COVID-19, tetapi hal itu juga telah membuka peluang baru bagi pertumbuhan bisnis dan memastikan bahwa organisasi dapat tetap tangguh dalam mempersiapkan apa pun yang mungkin terjadi setelah pandemi.

“Transformasi digital sebelumnya merupakan tujuan jangka panjang bagi banyak bisnis karena biaya dan kompleksitas, tetapi pandemi Covid-19 telah mempercepat urgensi untuk mengadopsi transformasi digital ketika dunia mengalami lockdown,” kata Carolyn Harrington, COO, SpaceDC, baru-baru ini.

“Selama beberapa bulan terakhir, pandemi telah mengubah cara kita hidup dan bekerja, dengan livestreaming yang semakin populer, kolaborasi berbasis cloud dan alat konferensi menjadi dasar kita dalam bekerja dan berkomunikasi. Perbankan digital menggantikan kunjungan langsung ke bank dan belanja online menjadi cara utama konsumen mengisi kebutuhan rumah tangga mereka. Hal ini tak hanya menumbuhkan banyak sekali peluang tetapi juga tantangan bagi organisasi di wilayah tersebut,” lanjutnya.

Mempersiapkan bisnis setelah COVID-19

Pergeseran ke arah konsumsi digital saat ini kemungkinan besar akan tetap ada, menurut laporan terbaru yang dilansir oleh Google, Temasek Holdings dan Bain & Company.

Bahkan sebelum pandemi, ekonomi digital telah selalu menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan. Diperkirakan akan membengkak menjadi USD 300 miliar pada tahun 2025, seperti dilansir e-Conomy SEA 2019, ekonomi digital Asia Tenggara akan berkembang dengan cepat menjadi pembangkit tenaga teknologi global berikutnya dan ini diproyeksikan akan terus berlanjut meskipun ada gangguan global yang disebabkan oleh Covid-19.

Selain itu, ada lebih banyak interaksi dan transaksi pada perangkat seluler melalui internet saat ini daripada secara fisik atau tatap muka.

Fakta dan angka ini menunjukan bukti jelas bahwa digitalisasi adalah masa depan untuk bisnis. Oleh karena itu, perusahaan perlu mempercepat atau, jika mereka belum melakukannya, memulai proses menuju transformasi digital yang tidak hanya untuk bertahan dari pandemi saat ini, akan tetapi untuk mengembangkan masa depan digital.

Apa itu transformasi digital?

Pada intinya, transformasi digital adalah proses mengintegrasikan teknologi digital ke dalam semua aspek bisnis. Seberapa jauh bisnis anda dalam proses ini menentukan seberapa siap anda untuk kelangsungan bisnis ketika tantangan bencana alam atau bencana buatan manusia tiba-tiba melanda masyarakat. Selain itu, kecepatan organisasi anda menjalani transformasi ini menentukan seberapa siap anda untuk bertahan dan berkembang dalam ekonomi digital baru.

Realitas digital baru saat ini telah secara tajam memperlebar kesenjangan antara pengguna awal yang telah berjaya dalam kelangsungan dan ketahanan bisnis mereka, dengan orang-orang yang lamban berjuang untuk memenuhi tantangan pelanggan mereka dan pengalaman karyawan.

Beberapa organisasi, seperti bank dan lembaga keuangan yang telah menyediakan layanan perbankan dan keuangan secara digital, sudah berada di ujung kurva dalam proses ini. Alhasil, terlepas dari pandemi, organisasi tersebut beroperasi seperti biasa, bahkan beberapa berkembang di tengah ketidakpastian yang disebabkan pandemi.

Bisnis lainya, biasanya bisnis konvensional, sedang dalam proses transformasi mereka, dengan strategi untuk memanfaatkan teknologi digital dan data. Lalu ada “pendatang baru digital” yang masih mencari tahu bagaimana dan apa transformasi digital. Banyak darinya adalah perusahaan kecil yang tidak memiliki strategi komprehensif untuk transformasi.

Bagaimana layanan cloud menjadi kunci

“Terlepas dari tahap mana transformasi digital bisnis anda berada, data dan teknologi digital adalah hal yang penting. Secara keseluruhan, ada kebutuhan yang berkembang pesat untuk data, konektivitas, dan bandwidth di Asia Tenggara saat bisnis mempercepat transformasi mereka dalam membangun masa depan digital baru,” ujar Carolyn.

“Dalam lingkungan digital baru ini, infrastruktur cloud anda, aplikasi dan manajemen data semuanya menjadi penting dalam bisnis.  Cloud adalah dasar dari sebagian besar strategi transformasi digital dalam organisasi di seluruh wilayah. Berbagai tawaran untuk membuat aplikasi yang cepat dan mudah bagi karyawan, pelanggan dan memungkinkan perusahaan untuk dengan cepat menaikkan atau menurunkan komputasi, jaringan, dan kapasitas penyimpanan, bersamaan dengan adanya lonjakan dalam aktivitas bisnis atau pelanggan,” tambahnya.

Data center sebagai bank ekonomi digital

“Dengan semakin banyaknya jumlah data yang dibuat, dibagikan, disimpan dan dikelola, tidak pernah ada kebutuhan yang lebih besar akan teknologi transformasi dan infrastruktur untuk membuat proses ini semulus dan semudah mungkin. Untuk mencapai tujuan ini, kita membutuhkan data center untuk akses dan pengelolaan data yang efisien dan aman dalam ekonomi digital,” ujar Carolyn.

Dalam mendorong transformasi digital, penting bagi bisnis untuk mencari mitra data center yang tepat yang dapat membantu memenuhi permintaan data mereka – dan berikut adalah beberapa pertimbangan bisnis yang harus dilakukan:

Solusi untuk berkembang bersama anda:

Di mana pun bisnis berada dalam proses transformasinya, sebuah data center yang berkembang bersama mereka adalah yang memahami dan mempersonalisasi solusinya agar sesuai dengan infrastruktur cloud mereka, interkonektivitas bisnis, pengalaman karyawan dan kebutuhan pengalaman pelanggan.

Visioner dan siap untuk masa depan:

Dengan munculnya teknologi dan inovasi baru, bisnis harus mencari mitra yang memiliki keahlian dan visi untuk mengeksplorasi dan menerapkan teknologi yang siap di masa depan termasuk analisis lanjutan, robot, AI dan IoT, tanpa latensi dan penundaan.

Menawarkan ketenangan pikiran:

Mengingat peran penting dari infrastruktur digital, penyedia data center harus menyediakan semua tingkat keamanan untuk memenuhi permintaan yang ketat untuk tata kelola, resiko dan  manajemen kepatuhan yang melindungi data dengan aman dan lancar di berbagai ancaman saat ini.

Memberikan kelangsungan bisnis:

Selama masa yang belum pernah terjadi sebelumnya, bisnis kini telah menyadari akan pentingnya kelangsungan bisnis dan pemulihan bencana. Sebuah data center harus dilengkapi dengan sumber daya yang siap untuk melindungi data bisnis penting.

Ramah lingkungan dan hemat energi:

Area kepatuhan yang berkembang berada dalam tuntutan dan standar yang berkembang untuk bisnis ramah lingkungan. Data center yang dilengkapi dengan peralatan baru yang lebih hemat energi menjadi pertimbangan untuk semua bisnis yang ingin mempromosikan praktik yang lebih ramah lingkungan.

“Perusahaan memiliki lebih banyak permintaan terkait data secara signifikan saat ini. Dengan meningkatnya ekonomi digital di depan mata, bisnis perlu mengambil langkah-langkah untuk melakukan transformasi digital. Inti dari ini adalah diperlukan data center yang dapat memungkinkan bisnis dengan pengelolaan data mereka, waktu aktif aplikasi, dan kebutuhan konektivitas secara real-time,” menurut Carolyn.

 

 

 

Karyoto
the authorKaryoto

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.