Connect with us

Inspirasi

Asal Usul Rumah Makan Padang

Published

on

Jika ingin makan kuliner khas Minang, biasanya restoran Padang segera terlintas dalam pikiran kita.

Mungkin banyak yang bertanya mengapa rumah makan atau restoran yang menjual makanan khas Minangkabau dinamakan “Restoran Padang” atau “Rumah Makan Padang”.

Namun tahukah anda, asal usul dan kapan pertama kali nama Restoran Padang atau
Rumah Makan Padang tersebut mulai diperkenalkan?

Menurut dosen dan peneliti dari Universitas Leiden, Suryadi Sunuri, penggunaan nama “Restoran Padang” atau “Rumah Makan Padang” ditemukan pada sebuah iklan surat kabar yang terbit pada tahun 1937.

“Bukti itu adalah sebuah iklan tentang masakan Minangkabau di Cirebon dari tahun 1937. Iklan tersebut dimuat selama beberapa bulan di harian Pemandangan terbitan Batavia,” kata Suryadi Sunuri.

Menurutnya, iklan tersebut dimiliki oleh pemilik rumah makan bernama Ismael Naim.

Foto iklan itu kami turunkan di sini, dengan tulisan sebagai berikut:

BERITA PENTING! Kalau toean2, njonja2 dan soedara2 djalan2 di Cheribon, djika hendak makan minoem jang enak, sedap rasanja, bikinan bersih mendjadi pokok kesehatan, silahkanlah datang ke: PADANGSCH RESTAURANT “Gontjang-Lidah” beralamat di Pasoeketan 23 Cheribon. Dan djoega ada sedia anggoer tenaga boeat orang lemah, bikin tjahja moekamensehatkan badan mengoeatkan pentjernaan, menimboelkan tenaga baroe dengan lekas d.l.l. Tjobalah rasanja enakper glas f 0,25. Bibitnja anggoer Tenaga 1 botol besar f 2,50. Selama keramean Moeloedan di Kanoman, kami ada boeka stand. Datang rame2 kesanah.

“Wassalam dan hormat, Eigenaar, B. Ismael Naim”

Menurut Suryadi, iklan tersebut adalah sebuah bukti langka. Sudah banyak ratusan koran tua yang dibacanya namun baru satu itu saja yang dia temukan.

“Sudah ratusan koran tua saya baca, sejak dari PNRI Jakarta sampai British Library London, tapi baru kali ini saya menemukan iklan tentang masakan Minangkabau,” katanya.

Dari iklan di atas, Suryadi mengemukakan sangat mungkin kata “Padangsch-Resrtaurant” merupakan arketip dari istilah “Restoran Padang” yang dikenal di rantau pada zaman sekarang. Jadi, istilah tersebut terkait dengan pemakaian bahasa Belanda di zaman kolonial.

Para perantau Minang pada masa itu memakai istilah “Padangsch-Restaurant” untuk menyebut masakan Minangkabau yang mereka jual.

Kedua, iklan tersebut menyebutkan Restoran Padang Goncang Lidah ada di Cirebon. Ini menandakan bahwa pada tahun 1930-an perantau Minang sudah menyebar di Pulau Jawa, tidak hanya di kota-kota besar seperti Batavia dan Bandung, tapi juga kota-kota kecil seperti Cirebon.

Terakhir, penamaan restoran Padang yang agak bombastis seperti “Goncang Lidah”, “Goyang Lidah” dan lain-lain rupanya sudah sejak dulu ada.

 

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Copyright ©2021 Eksekutif.com | Pusat Niaga Duta Mas Fatmawati Blok B2/24 Lt 3-4, Jakarta Selatan 12150#Biro Iklan: Pelangi Idea Mandiri/ Redaksi Majalah Eksekutif dan Eksekutif.com: The Castilla A3/17 BSD City/Kerjasama dan kolaborasi silahkan email: redaksi@eksekutif.com. Hotline 0817-21-7070